PESANAN UNTUK ISTERI PEJUANG

Temuramah dengan isteri As Syahid Ismail Abu Syanab – pemimpin Hamas yang terbunuh diserang helikopter Israel yang  disalintampal dari egroups lamanannur, moga memberi manfaat dan membarakan semangat bersama.

 

S: Bagaimana akhlak Abu Syanab?
J: Akhlaknya adalah (berdasarkan) Al Qur’an… Beliau melaksanakan perintah Allah dengan cara yang betul tanpa fanatik membuta. Beliau sentiasa tekun dan memelihara sembahyang, puasa, dakwah dan jihad fi sabilillah. Seringkali beliau berpuasa sunat secara mingguan. Beliau menghafaz 20 juzuk dari kitab Allah (Al Qur’an). Beliau mula mengenali Syeikh Ahmad Yasin (pemimpin utama dan pengasas Hamas) sebaik tiba di Ghaza tahun 1964 dari Mukhayyam An Nusairat, kampung keluarganya.

S: Adakah As Syahid (Abu Syanab) membimbing keluarga dengan baik dan adakah beliau dapat seimbangkan antara tugas-tugas dakwah, politik dan rumah tangga?
J: Alhamdulillah, beliau bukan sahaja membimbing keluarga dengan baik, tetapi cemerlang. Beliau adalah pembimbing keluarga yang terbaik. Sememangnya tugas-tugas dakwah mengambil waktunya, begitu juga dengan politik dan kerja beliau di Universiti Islam. Tetapi bagi kami (ahli keluarga) kami tidak kisah. Bahkan sebaliknya kami sentiasa memberi ruang supaya beliau dapat menunaikan tugas dan kewajipannya dengan sempurna.

Al Marhum bekerja menerusi politik untuk kemaslahatan dakwah dan untuk mencari keredhaan Allah di samping satu khidmat untuk Islam dan umatnya. (Dalam keadaan itu pun) beliau satu haripun tidak pernah alpa terhadap hak keluarganya. Beliau sentiasa bertanya tentang pelajaran dan keadaan anak-anaknya walaupun seketika. Beliau juga sering menziarahi anak-anak perempuannya. ..

Dalam hal mengambil berat terhadap keluarga ini, saya masih ingat ketika beliau dipenjarakan oleh Yahudi pada tahun 1989. Dalam keadaan kami yang sentiasa risaukan keselamatannya yang mungkin beliau disiksa dan sebagainya, beliau masih berkesempatan menghantar pesanan menerusi pasukan Palang Merah bertanyakan keputusan peperiksaan anak-anaknya di sekolah rendah. Sedangkan ketika itu kami tidak dibenarkan melawat beliau.

Dari sudut kerja-kerja dakwah, saya tidak banyak masuk campur urusannya. Tetapi beliau tidak pernah cuai menjalankan tugas tersebut. Ia dilakukan semata-mata untuk keredhaan Allah, di samping menyahut seruan rakan-rakan pejuang.

S: Bagaimanakah detik-detik terakhir sebelum Abu Hasan (Abu Syanab) mati syahid?
J: Detik-detik terakhir seperti biasa sahaja. Sebelum terbunuh beliau sempat membelikan perabut baru untuk rumah kami. Pada pagi kejadian, beliau menunaikan solat Subuh di rumah kerana sebab-sebab keselamatan. Kemudian beliau bersarapan bersama dengan rakan-rakan yang datang menziarahinya. Kemudian beliau duduk berehat seketika dan sempat mandi terlebih dahulu sebelum keluar rumah.

Biasanya sebelum beliau keluar rumah saya akan menasihatinya terlebih dahulu. Contohnya, “Berhati-hatilah, ” atau, “Jangan memandu kereta jika ada helikopter mengekori.” Tetapi pada hari kejadian, saya tidak berbuat demikian kerana merasakan sudah terlalu kerap beliau mendengar pesanan berkenaan dari saya… Perangainya seperti biasa. Pada saat-saat terakhir beliau kelihatan sangat gembira. Beliau berusaha menggembirakan anak-anak perempuannya yang masih kecil dengan membelikan keperluan mereka…

S: Apakah ciri-ciri yang perlu ada pada wanita yang ingin berkahwin dengan pejuang-pejuang jihad seperti Abu Syanab supaya mereka boleh membantu suami mereka dalam berjihad?
J: Saya tidak suka memuji diri sendiri kerana Allahlah yang terbaik. Tetapi secara realiti, setiap wanita yang ingin berkahwin dengan mujahid dan da’i (pendakwah) di jalan Allah hendaklah membiasakan diri dengan kehidupan mujahid dan kehidupan jihad. Kerana kehidupan para mujahidin adalah kehidupan yang tidak tetap. Rumah tangga hendaklah sentiasa bersedia menghadapi apa jua suasana pada bila-bila masa.

Justeru, mereka yang ingin mengahwini mujahid hendaklah benar-benar faham tugas suami (sebagai pejuang) dan hendaklah bersedia membantu mereka menunaikan tugas mereka. Mereka juga perlu menjadi orang yang sabar dan hendaklah tahu bahawa mereka perlu menerima tetamu pada bila-bila masa. Begitu juga mereka perlu bersedia untuk berhadapan dengan tindakan Yahudi atau musuh-musuh Islam yang lain sama ada mereka menghalau atau membunuh syahid.

S: Bagaimana puan menerima berita syahidnya jurutera Ismail (Abu Syanab)?
J: Perasaan saya adalah perasaan orang yang kehilangan kekasih. Tetapi saya bangga dan merasa mulia kerana suami saya berhasil memperoleh apa yang dikehendakinya dan dicita-citakan dalam hidupnya.

Saya juga bersedih hati kehilangan orang yang paling saya sayangi. Apapun, kematian boleh datang bila-bila masa. Ada orang mati kerana kemalangan jalan raya. Tetapi suami saya dipilih Allah untuk mati syahid. Saya sangat berbangga walaupun sedih kehilangannya. Saya berdoa agar saya ditemukan kembali dengannya di dalam rahmatNya yang berkekalan (syurga).

Alhamdulillah, kami semua yakin beliau adalah syahid. Kami menerima berita syahidnya dengan bertakbir, “Allahu Akbar, baba telah mati syahid! Allahu Akbar, baba sudah syahid di sisi Allah.”

Anak-anaknya yang lelaki dan perempuan merasa sedih dengan kehilangan bapa mereka, tetapi mereka tetap bersabar dan bertekad meneruskan perjuangan menerusi jalan yang telah dilalui oleh bapa mereka. Bapa mereka adalah model, contoh ikutan, kemuliaan dan kebanggaan. Hidupnya sebagai mujahid dan matinya sebagai syahid, dengan izin Allah.

S: Adakah puan kesal dengan jalan yang ditelusuri oleh suami puan yang diakhiri dengan puan kehilangan suami?
J: Sama sekali saya tidak menyesal! Bahkan ingin saya tegaskan, jalan yang dilalui oleh suami saya adalah jalan yang benar. Saya merasa sangat mulia menjadi isteri beliau. Kalaulah suami saya berada di atas jalan yang tidak benar, tentulah Yahudi tidak menjadikannya sebagai sasaran pembunuhan. Jadi Alhamdulillah pada waktu senang atau waktu susah. Saya sungguh-sungguh berbangga menjadi isteri kepada lelaki seperti Abu Hasan (Abu Syanab).

S: Adakah puan yakin terhadap kemampuan kumpulan-kumpulan pejuang, khususnya Hamas dalam menuntut bela di atas pembunuhan As Syahid (Abu Syanab)?
J: Ya, pertama sekali saya yakin dengan kuasa Allah. Kemudian saya percaya kemampuan kumpulan-kumpulan pejuang. Saya tidak mahu (mereka) menuntut bela untuk suami saya sahaja. Tetapi saya mahu menuntut bela untuk dakwah, untuk agama (Islam) dan untuk para syuhada’. Saya berdoa kepada Allah agar pembelaan ini berlaku dengan jalan Allah dan bukannya dengan jalan manusia.

Semua pihak, timur, barat dan Amerika memusuhi kami. Saya berharap agar Allah menunjukkan kepada kami hari hitam buat mereka sebagai satu pembelaan kepada agamanya dan dakwahnya sebelum pembelaan kepada suami saya Abu Hasan (Abu Syanab) rahimahullah. Saya beriman dengan Allah. Kemudian saya percaya akan kekuatan Gerakan Kebangkitan Islam HAMAS untuk membalas dan menuntut bela kerana agama, dakwah dan Palestin dan bukannya untuk suami saya sahaja.

S: Adakah As Syahid (Abu Syanab) sudah dapat merasakan bahawa ajalnya sudah hampir, kerana biasanya pejuang-pejuang mujahidin ini mereka dapat merasakan kedatangan ajal mereka?
J: Sebenarnya, beliau tidak merasa demikian. Tapi boleh jadi juga ada perasaan berkenaan di dalam dirinya. Bagaimanapun, saya dapati beliau sangat senang hati dan terlalu gembira… Saya tidak menyangka itu adalah saat-saat terakhir kehidupan beliau.

Alhamdulillah beliau telah menjayakan cita-citanya iaitulah kegembiraan di dalam hidupnya. Saya berdoa moga beliau bertemu dengan Allah dalam keadaan redha dan mendapat nikmat syurga dengan penuh kegembiraan dan kekal di dalamnya.

Dalam tempuh terakhir itu juga beliau pergi menemui semua orang yang bekerja di rumah dan membayar baki gaji mereka. Orang terakhir menerima bayaran daripadanya ialah Duhan. Katanya, “Awal bayaran kali ini Abu Hasan?”

Beliau menjawab, “Wahai orang muda, ambil hak kamu ini. Seseorang itu tidak tahu bila dia akan mati.”

Alhamdulillah, beliau sempat membayar semua bayaran yang sepatutnya beliau jelaskan dan beliau meninggalkan dunia ini dengan tidak menanggung sebarang hutang. Moga-moga Allah menerimanya sebagai syahid.

———— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ——— ———

 

WASIAT DARI KU BUATMU Sahabat sahabiahku sekalian!

 

SEDARLAH SEMUA… KALIAN AKAN DIMADUKAN!

 

JIKA DIRIMU SEORANG ISTERI…

 

TERIMALAH KENYATAAN BAHAWA ANDA TELAH DIMADUKAN, BAHKAN ANDA BUKAN ISTERI PERTAMA YANG DIKAHWINI TETAPI ANDA ADALAH ISTERI KEDUA!!! KERANA ISTERI PERTAMA BAGI SUAMIMU IALAH PERJUANGAN ISLAM!!!

PERKAHWINAN INI TELAH LAMA DILANGSUNGKAN… KEHADIRAN DIRIMU ADALAH UNTUK BERSAMA BERGANDING BAHU MEMPERJUANG KAN ISLAM BUKAN MENJADI BATU PENGHALANG PERJUANGAN SUAMIMU…

JANGANLAH JADIKAN DIRIMU SEBAGAI PUNCA SERTA MERENDAHKAN HARGA DIRI MU DENGAN TERJADINYA PERCERAIAN SUAMIMU DENGAN ISTERINYA YANG PERTAMA IAITU PERJUANGAN ISLAM!

 

 

JIKA DIRIMU SEORANG SUAMI…

 

TERIMALAH BAHAWA ANDA BUKANLAH SUAMI YANG PERTAMA  YANG DINIKAHINYA ATAU INSAN YANG PERTAMA YANG DICINTAI DAN DISAYANGI OLEH ISTERIMU!!! BAHKAN DIRIMU ADALAH INSAN YANG KEDUA YANG DICINTAINYA….

KERANA SUAMI YANG PERTAMA BAGINYA IALAH PERJUANGAN ISLAM DAN DAN MEMARTABATKANNYA…

DIA MENCINTAIMU KERANA DIRIMU MENCINTAI ISLAM DAN MEMPERJUANGKAN ISLAM. JIKA DIRIMU TIDAK SEDEMIKIAN… SEKELUMIT CINTA PUN TIDAK AKAN LAHIR DALAM SANUBARI ISTERIMU…BANTULAH ISTERIMU DAN KUATKANLAH DIA UNTUK TERUSKAN PERJUANGAN…

 

Ir. Ismail Abu Syanah, tokoh Hamas yang dibunuh oleh pasukan jahat Israel kemarin, Kamis (21/08) dengan menggunakan roket yang melumatkan mobil yang dinaikinya di kota Gaza, adalah termasuk orang langka yang menggabungkan dalam satu waktu sebagai orang politik, pengacara dan akademis. Keunggulan ini sangat mencolok dan mendapatkan perhatian, terlebih beliau termasuk orang yang dikagumi di masyarakat Palestina yang harus menumpahkan air mata saat mendengar kesyahidannya.

Kelahirannya:

Ir. Ismail Hasan Muhammad Abu Syanab ‘Abu Hasan’ dilahirkan di kamp pengungsi Nusaerat di pusat Gaza pada tahun 1950, setelah dua tahun keluarganya pindah dari Desa el Jeyya yang terletak di tenggara el Majdal dan Asqalan ke kamp tersebut.

Ismail kecil tumbuh dalam kesuraman bersama putera-putera Palestina lainnya yang diusir dari negerinya pada tahun 1948, yang dikenal dengan Nakbah (prahara, red.). Kamp itulah yang menjadi dunia mereka dan kemiskinan adalah bagian yang tak terpisah dari mereka. Ayahnya, Hasan, buta huruf namun bisa membaca Al-Quranul Karim. Beliau sangat peduli sekali dengan pendidikan anak-anaknya, terutama pendidikan Al-Qur’an. Hingga akhirnya sejumlah pusat pengajaran Al-Qur’an di buka, dan segera mendaftarkan untuk Ismail kecil. Ismail kecil bisa menghafal Al-Qur’an separuhnya, padahal ia masih duduk di bangku sekolah dasar.

Pendidikan dasar Ismail sebagain besar dilakukan di sekolahan milik lembaga bantuan di Nusaerat. Itu terjadi pada dua tahun, 1956 dan 1961 dimana Ismail kecil sangat banyak dipengaruhi oleh bimbingan dan arahan Ustadz Hammad Al-Hasanat, salah seorang tokoh di Nusaerat dan salah satu pimpinan Hamas.

Ayahnya sangat peduli dan tanggung jawab pada keluarganya, sampai-sampai harus menjadi petani bayaran menggarap sawah orang lain. Hingga bisa membuka toko kecil-kecilan, saat keluar dari Desa el Jeyya, menjual kebutuhan sehari-hari warga kamp pengungsi dan orang-orang Badui yang datang bekerja di kamp Nusaerat.

Lalu sang ayah meninggal dunia dan meninggalkan anak-anak dalam usia kecil, yang paling besar adalah Ismail yang kala itu masih duduk di bangku sekolah dasar. Tampuk pimpinan keluarganya diambil alih oleh kerabatnya yang melihat keluarga Ismail ini harus dipindahkan ke kamp pengungsi Shati’ di barat kota Gaza, karena banyak kerabat yang ada di sana.

Setelah Ismail menyelesaikan sekolah menengah pertama di sekolah Gaza baru milik lembaga bantuan sosial tahun 1965, ia kemudian pindah ke Sekolah Menengah Atas Palestina dan selalu menjadi juara kelas.

Studinya:

Tahun 1967 perang berkecamuk dan Ismail baru menyelesaikan kelas dua SMU. Di awal tahun-tahun penjajahan Israel, Ismail dan sejumlah siswa lainnya mengikuti ujian akhir SMU di musim kemarau tahun 1967. Ia kemudian mendaoatkan ijazah SMU yang saat itu diakui oleh negara Arab manapun.

Di tingkat perguruan tinggi, Ismail Abu Syanab melanjutkan kuliahnya di Ma’had Mu’allimin (lembaga pendidikan guru, semacam IKIP di Indonesia, red.) serius mempelajari bahasa Inggris dan masa kuliah di perguruan ini adalah dua tahun. Setelah lulus, sang mahasiswa layak untuk menjadi guru di sekolah-sekolah lembaga bantuan itu.

Pada tahun 1969 terjadi koordinasi dan perjanjian dengan pemerintah Mesir, lewat badan PBB untuk urusan pendidikan, UNESCO dan Komite Palang Merah Dunia untuk mengadakan ujian umum tingkat SMU di Jalur Gaza di bawah bimbingan Departemen Pendidikan dan Pengajaran Mesir. Sehingga ijazah mereka diakui dan disetarakan dengan lembaga-lembaga pendidikan Arab lainnya, agar bisa melanjutkan ke tingkat perguruan tinggi.

Abu Syanab akhirnya ikut dalam ujian gabungan itu, disamping tetap kuliah di Ma’had Mu’allimin. Ia berhasil lulus dalam ujian tersebut dan mengajukan pendaftaran penerimaan ke perguruan tinggi di Mesir, juga akhirnya lulus. Keputusan harus diambil Ismail, yaitu meninggalkan kuliah di Mu’allimin walaupun hanya tinggal beberapa bulan saja dari kelulusan.

Pada bulan Pebruari 1970, sejumlah mahasiswa tiba di Mesir, dan kebanyakan dari mahasiswa itu sukar untuk mengikuti iklim perkuliahan. Padahal tahun perkuliahan sudah berjalan sepertiganya dan mereka menghadapi persoalan cuaca di kota-kota Mesir yang banyak berbeda dengan kondisi di kamp-kamp Palestina.

Lalu Abu Syanab memutuskan untuk mengikuti ujian umum untuk kedua kalinya dan berharap sisa waktu ini dipakai untuk memperoleh kesempatan kuliah di fakultas arsitek. Dan akhirnya, semuanya terealisir lalu ia diterima di institut seni ‘Bishbane Alcom’. Tahun berikutnya ia pindah ke perguruan seni di Mansura, yang kemudian berubah menjadi Universitas Mansura. Ismail Abu Syanab lulus di fakultas arsitek Universitas Mansura pada tahun 1975 dengan predikat cumlade dan peringkat pertama.

Kembali ke Tanah Air:

Suatu ketika salah seorang dosennya menyampaikan usulan agar ia menjadi dosen pembantu di fakultasnya, namun Abu Syanab lebih memilih pulang balik ke Gaza untuk bekerja di sana. Akhirnya ia pulang ke Gaza dan bekerja di sejumlah proyek di Pemda Gaza selama 5 tahun. Selama bekerja ini, di kalangan rekan-rekan se kantor, ia dikenal sebagai insinyur istimewa, profesional dalam kerja dan bermoral tinggi.

Selama kerja itu, Universitas Al-Najah di Nablus, berhasrat untuk mendirikan fakultas baru di kampusnya, yaitu fakultas arsitek. Maka mengumumkan mengirimkan beberapa delegasi untuk belajar ilmu arsitektur bagi para insinyur, guna melanjutkan ke S2 dan kembali ke negeri Palestina menjadi dosen di fakultas arsitek tersebut. Abu Syanab kemudian mengajukan permohonan turut ikut dalam delegasi itu dan kemudian beliau terpilih. Lalu ia mengundurkan diri dari pekerjaannya di Pemda Gaza, dan pergi ke wilayah AS untuk melanjutkan S2. Di sana ia mendapatkan gelar Magister di bidang arsitek bangunan (kontruksi) dari Universitas Colorado tahun 1982.

Selesai kuliah S2 di AS, Abu Syanab kembali ke Universitas Al-Najah untuk memberikan perkuliahan disana. Untuk kedua kalinya, ia memperoleh kesempatan melanjutkan studinya ke AS pada tahun 1983 untuk mendapatkan gelar doktoral. Namun pihak Al-Najah kembali memanggilnya karena kebutuhan yang mendesak kepadanya dan dosen-dosen seperti dirinya untuk mengajar di universitas itu. Akhirnya ia putuskan kuliahnya dan kembali ke Al-Najah sebagai Dekan Fakultas Tekhnik Sipil dari tahun 1983 sampai 1984. Abu Syanab masih terus mengajar di Al-Najah hingga akhirnya pihak pemerintah kolonial Israel menutup perguruan tinggi itu bersamaan dengan meletusnya Intifadhah pertama tahun 1987.

Peran di Masyarakat dan Organisasi:

Abu Syanab termasuk orang yang jarang (langka), bisa memadukan antara kesuksesannya di bidang keilmuan dan keikutsertaannya dalam kegiatan kemasyarakatan. Ia membawa persoalan keluarga dan bangsa bersama-sama. Karena ia tidak mau ketinggalan mendapatkan kebaikan sekecil apapun. Ditambah lagi kemampuan personil dan keahliannya yang membawa dirinya menjadi salah satu tokoh masyarakat yang digandrungi di Jalur Gaza.

Beliau memiliki peran penting selama terjadi ketegangan di antara kelompok-kelompok Palestina pada tahun 1986 di Jalur Gaza. Sejumlah LSM yang ada di Jalur Gaza mengajak untuk meredam fitnah. Akhirnya dipilihlah Ir. Ismail Abu Syanab sebagai anggota di komite islah yang berasal dari pertemuan itu. Komite itu akhirnya menunaikan tugasnya dengan baik dalam menyelesaikan perselisihan dan menentralkan situasi.

Di bidang amal sosial, keluarga dan para tetangganya sering datang kepadanya kalau terjadi perselisihan dan persengketaan. Beliau upayakan untuk memberikan nasehat dan mencarikan jalan keluarnya. Tetangga dan penduduk kampung Syeikh Ridwan di kota Gaza, yang sekarang beliau tinggal di sana, mengenal Abu Syanab sebagai sosok pribadi yang selalu menunaikan kewajiban bahkan yang berinisiatif mendahuluinya. Orang-orang dermawan yang ada di Jalur Gaza dan Tepi Barat datang ke kantornya untuk dibuatkan gambar arsitek. Tidak itu saja, mereka juga berkonsultasi tentang pembangunan proyek-proyek amal, pembangunan masjid dan lain-lainnya secara gratis tanpa dipungut biaya apapun.

Ketua Arsitektur:

Adapun kerja di bidang organisasi atau asosiasi, Abu Syanab termasuk paling jagonya. Karena beliau adalah pendiri Organisasi Arsitek Palestina di Jalur Gaza pada tahun 1976 dan sejak itu ia menjadi anggotanya hingga tahun 1980. Pada tahun 1980 itu pula, beliau dipilih sebagai ketua umum organisasi itu dan ketua asosiasi arsitek. Namun karena kesibukan beliau dengan studi ke AS dan Mesir tugas itu harus beliau tinggalkan dulu. Selepas pulang dari luar negeri, beliau langsung dipilih menjadi anggota untuk dua pelatihan berturut-turut. Pada tahun 1989 beliau ditahan dan masih memegang jabatan di asosiai arsitek, selepas keluarnya pada tahun 1998, beliau kembali dipilih menjadi ketua organisasi arsitek dan asosiasi arsitektur hingga sekarang.

Ketika mengajar di Universitas Al-Najah, beliau sering mengarahkan gerakan mahasiswa dan senat untuk menjadi pemimpin bagi masyarakat Palestina dalam melawan penjajah.

Sekitar setahun setelah penutupan universitas bersamaan dengan meletusnya Intifadhah pertama, beliau mengundurkan dari perguruan tinggi itu di akhir tahun 1988. Kemudian bekerja sebagai arsitek di lembaga bantuan PBB untuk Palestina UNWRA sekaligus dijadikan ladang dalam praktek berorganisasi hingga beliau ditangkap pada bulan Mei 1989.

Abu Syanab juga anggota pendiri organisasi Islam di Gaza tahun 1976 yang memiliki akses dalam menelorkan kelompok Islam dengan merekrut pemuda Palestina untuk menyadarakan mereka tentang bahaya penjajah Israel dalam merusak moral dan perilaku mereka. Ini yang kemudian menjadi salah satu pemicu meletusnya Intifadhah tahun 1987, karena organisasi ini memiliki sejumlah kegiatan seperti sosial, wawasan keilmuan, olah raga dan lain-lainnya. Sampai akhir hayatnya, gugur sebagai syahid, beliau masih mengajar di fakultas tekhnik di Universitas Islam Gaza dan sekaligus dekan fakultas ilmu terapan di perguruan tinggi yang sama.

Aktivitas Jihad:

Abu Syanab banyak dipengaruhi oleh figur Syeikh Ahmad Yasin, pendiri dan pemimpin spiritual Hamas, sejak masa kecil. Dimana Syeikh Yasin dan Abu Syanab kecil bertempat tinggal di kamp yang sama, kamp pengungsi Shati’. Walaupun beliau mengalami cacat tubuh, akan tetapi beliau memiliki pengaruh besar dalam kehidupan sosial dan keilmuan di kamp tersebut. Pada akhir tahun 70-an, beliau mengenal amal Islami melalui tangan Syeikh Yasin langsung. Dan hubungan ini semakin kuat saat Abu Syanab membantu dalam pendirian organisasi Islam yang itu merupakan kepanjangan dari forum Islam yang diketuai oleh Syeikh sendiri.

Di Intifadhah pertama, 1987, Abu Syanab memiliki peran yang signifikan dalam kepemimpinannya sejak awal meletusnya. Bahkan beliau ditunjuk oleh Syeikh Yasin sebagai penanggung jawab, mas’ul, wilayah Jalur Gaza sekaligus sebagai wakilnya untuk meningkat aksi-aksi Intifadhah. Sejak hari pertama, Abu Syanab melakukan evaluasi semua kegiatan Hamas dan memperkuat aksi ini melalui berbagai elemen dan pengembangan sarana sehingga tidak hanya berbentuk batu saja. Beliau juga mengatur berbagai lembaga milik Hamas dan memformulasikannya sehingga setiap lembaga menjadi fokus pekerjaannya. Sampai akhirnya beliau ditahan dalam sebuah penggrebekan yang dilakukan pihak intelijen Israel terhadap Hamas. Itu terjadi pada tanggal 30 Mei 1989 dan kemudian dibebaskan lagi pada tanggal 4 April 1997.

Di Dalam Penjara:

Walaupun di penjara, Abu Syanab tidak menghentikan kerja dakwahnya. Sebab sejak pertama di penjara, beliau tahu bahwa telah berpindah ke fase baru dalam amal jihadi. Kemudian beliau mempersiapkan dirinya untuk memasuki fase baru ini, dan beliau pun mengerti bahwa awal pertamanya akan sangat sulit. Dan benar, beliau diinterogasi oleh pihak intelijen Israel di penjara Ramlah dan disiksa secara pedih selama tiga bulan. Setelah mendapatkan siksaan seperti itu, beliau dipindahkan ke sel tersendiri dalam penjara yang sama selama 17 bulan, dan selama itu pula beliau tidak melihat cahaya matahari. Pada tahun 1990 selepas isolasi dalam sel, beliau menjadi tokoh dalam penjara el Ramlah. Di dalam penjara membentuk struktur pimpinan Hamas, setelah dipindahkan dari el Ramlah ke penjara Asqalan. Setelah itu, sisa dari hukuman yang mencapai 8 tahun, beliau pimpin gerakannya dengan cemerlang. Dan belum pernah sebuah gerakan tahanan yang memiliki pemimpin seperti Abu Syanab, karena beliau dan teman-temannya melakukan aksi mogok dua kali yang berujung pada perbaikan kondisi para tahanan di dalam penjara. Dua aksi mogok itu dilakukan pada tahun 1992 dan tahun 1995.

Selepas dibebaskan, Abu Syanab memainkan peran penting dalam gerakan Hamas, sebagai seorang pemimpin, dimana beliau selalu mewakili gerakannya dalam berbagai pertemuan dengan Otoritas Palestina dan sejumlah faksi lainnya. Beliau dikenal memiliki pemikiran dan pendapat yang moderat, dengan menjadi Ketua Pusat Kajian Masa Depan. Akhirnya beliau dan dua pengawalnya gugur syahid pada hari Kamis, (21/08) dalam sebuah serangan yang dilancarkan oleh penjajah Israel terhadap mobil yang dinaikinya.

 

Detik-detik Terakhir Kesyahidan Ismail Abu Syanab

“Ia mengatakan kepada-ku sambil bergurau; saya mau pulang… anak-anak dan hajat mengalahkanku. Saya katakan padanya; jangan terlambat, “kapan makanan siang disiapkan,” “Insya Allah, jam setengah empat akan siap,” “Insya Allah saya akan upayakan bisa pulang agak cepetan dan bisa makan sama-sama.”

Dengan untaian kalimat inilah, Ummu Hasan, isteri mendiang asy Syahid Ismail Abu Syanab, tokoh Hamas yang dibunuh oleh Israel pada Kamis lalu (21/08) membuka pembicaraan tentang hari-hari terakhir, selama 24 jam, kehidupan suaminya menjelang kesyahidannya. Beliau sedang duduk di dalam rumah dukanya menerima ratusan wanita pelayat yang berbondong-bondong ke rumah duka di kampung Syeikh Ridwan. “Saat itu peristiwanya biasa-biasa saja, ketika saudara-ku mengunjungi rumah baru-ku yang sudah aku tempati sepekan lalu. Kemudian saudara Abu Hasan (julukan Ismail Abu Syanab, red.) datang ke rumah dan bermalam, lalu diantarkan pulang oleh almarhum. Ketika adik iparnya yang lain datang dari bepergian, kami berhasrat untuk menyampaikan ucapan selamat. Kami kemudian meneleponnya, namun mereka sudah tidur, “Kalau gitu, kita berangkat ke rumah adik saya saja, karena anak-anak sudah rapi,” kata suami saya yang menerangkan merasa tidak enak kepada anak-anaknya yang sudah dijanjikan keluar. Akhirnya, kami sekeluarga pergi ke rumah iparnya Abu Hasan hingga pukul sebelas malam. Di tengah perjalanan menuju rumah, kami sempat membeli makanan untuk makan malam. Kami saat itu ditemani seorang penjaga. Pada pagi menjelas kesyahidannya (beliau gugur syahid sekitar 13.15 waktu Palestina, red.), Abu Hasan, seperti biasanya, bangun pagi dan menunaikan shalat Fajar (shubuh, red.). Namun ketika itu, kami banyak kedatangan tamu dan beliau sempat sarapan dengan para tamu itu. Hidangan yang kami persembahkan buat mereka adalah daging domba yang kami sembelih pada malam hari, bertepatan dengan kepindahan kami ke rumah yang baru. Saat para tamu sudah pulang, almarhum mencukur sedikit jenggotnya dan mengatakan kepada-ku:”Saya ngantuk dan mau tidur sejenak.” Almarhum lalu tidur sejenak, kemudian bangun dan mandi, ganti baju dan shalat Dhuhur di rumah. Ummu Hasan menegaskan bahwa jarak antara keluarnya almarhum dengan peristiwa kejahatan itu, hanya berselang tujuh menit saja. Saat itu beliau ingin menengok Dr. Al-Zahhar, tokoh Hamas lainnya, yang dioperasi beberapa hari lalu.

Ummu Hasan juga menegaskan bahwa dirinya selalu menyeterika baju almarhum setiap hari, “Sebelum keluar, aku menyemir sepatunya,” kenangnya sambil mengisyaratkan baju yang telah diseterikanya itu berwarna cerah. Sedangkan celananya berwarna abu-abu dan bersepatu warna hitam.

Ummu Hasan menambahkan, seperti biasanya, ia sering mengingatkan untuk berhati-hati dan selalu siaga sebelum keluar dari rumah. Namun jawaban yang sering keluar dari mulut suaminya itu adalah kata-kata:”Ada tugas.” “Semoga Allah memudahkan urusan-mu dan jangan terlambat pulang!” kata Ummu Hasan mengenang suaminya.

Kesan dan Pesan

Ummu Hasan: Almarhum adalah sekolahan yang mengajarkan-ku kesabaran dan cinta kepada orang lain.

Ummu Hasan mengatakan bahwa almarhum suaminya jarang memberikan wasiat (arahan, red.) karena sudah sangat percaya kepada dirinya. Beliau sangat rela terhadap semua tindakannya saat beliau tidak ada di rumah. “Asy Syahid bagaikan sekolah yang mengajarkan-ku banyak pelajaran, diantarannya yang paling penting adalah kesabaran, ketenangan, keseimbangan dan cinta kepada orang lain. Beliau orang yang lapang dada dan penyayang,” cerita Ummu Hasan. Akan tetapi Israel tidak mau membiarkan Abu Hasan ini terus hidup hingga akhirnya membunuhnya. Lalu di media-medianya, Israel dengan terang-terangan menyatakan kebanggaannya telah membunuh simbol kesatuan nasional Palestina dan menjadi mediator antara Hamas dengan pihak Otoritas Palestina. Tentang apa yang dilakukan dan dipersembahkan Abu Hasan kepada isterinya menjelang kesyahidannya, isterinya bercerita:”Beliau mencatatkan akte rumah barunya atas nama-ku, tanpa sepengetahuan-ku, padahak aku tidak memintanya seperti itu.” Suatu saat ia mengajaki ke toko untuk membeli perabotan rumah, “Silahkan beli yang kamu suka dan tinggalkan perabotan yang lama,” kata suaminya kala itu.

“Saya berdo’a kepada Allah agar memberikan balasan kepada Israel, tidak hanya atas kesyahidan Abu Hasan saja, akan tetapi atas nama agama dan dakwah semuanya. Saya berharap agar pada suatu saat nanti Israel itu mengalami hari duka yang bisa memberikan rasa lega kepada umat Islam. Dan pembalasan itu melalui jalan Ilahi,” kata Ummu memaparkan sejumlah harapan.

Hamzah: Aku meminta ayah untuk tidak pergi saat itu, tapi beliau menjawab:”Kita harus selalu di medan!” Sedangkan anak almarhum, Hamzah (19 tahun) seorang mahasiswa di fakultas geografi, menceritakan hari-hari terakhir dengan ayahnya:”Kami sekeluarga menyembelih domba sebagai ungkapan syukur bisa pindah ke rumah yang baru. Ketika itu, almarhum ayah meminta-ku untuk membag-bagi daging domba itu ke fakir-miskin dan tetangga. Padahal saat itu lampu padam di wilayah kami, namun beliau tidak bisa tenang kalau daging itu belum dibagi semuanya.”

“Saya meminta kepada ayah, sebelum peristiwa pembunuhan itu, untuk tidak keluar pada malam-malam hari. Terutama saat ini Gaza dalam kondisi genting. Namun beliau selalu menjawab:”Orang-orang seperti kita dulu, tidak boleh sembunyi karena amal (pekerjaan dakwah, red.) tidak bisa kita kendalikan dengan sembunyi-sembunyi dari medan. Jika kita mati, mati sebagai syahid, oleh karena itu kita harus selalu tampil di medan (forum terbuka, red.),” lanjut Hamzah yang menceritakan tentang hadiah terakhir yang diberikan ayahnya, satu hari menjelang kesyahidannya. Yaitu sebuah gundukan yang dipasang di dalam kamarnya yang baru.

Muhammad: Beli ranjang yang baru.

Anak almarhum yang paling kecil, Muhammad (14 tahun) siswa kelas 2 SMP Al-Arqam, Gaza bercerita tentang ayahnya dengan mengatakan:”Sebelum syahid, ayah membeliku baju sekolah. Dan sebelum keluar rumah, pada hari kesyahidannya, aku memeluk dan menciumnya. Lalu aku katakan kepada ayah:”Ayah, salah seorang kerabat kita mau dicarikan pekerjaan di kampus yang ayah mengajar di sana.” “Muhammad, ayah sudah tidak kerja lagi di kampus itu, insya Allah, Allah memberikan pekerjaan buat dirinya,” jawab ayah dan langsung pergi. Hadiah terakhir yang ayah berikan kepadaku adalah sebuah ranjang baru bertepatan kepindahan kita ke rumah yang baru. “Silahkan pilih yang kalian suka, nanti ayah yang akan membayarnya!” kenang Muhammad yang akhirnya memilih ranjang.” Sebelum mengakhiri ceritanya, Muhammad menyampaikan pesan kepada Israel:”Suatu saat akan tiba hari yang kalian akan menangis seperti ibu dan saudara-saudaraku menangis.”

Ghada: Ayah-ku bersikeras kepada adikku untuk mengantarkanku ke rumah suami-ku.

Anak perempuan asy Syahid yang tertua, Ghada ‘Ummu Anas’ bercerita bahwa dirinya, malam menjelang kesyahidan ayahnya, pergi ziarah ke rumah keluarganya. Menurut Ummu Anas almarhum ayahnya adalah orang yang pengasih dan penyayang, bahkan adiknya disuruh menemani dirinya, saat pulang ke rumah suaminya, agar tidak sendirian. Ummu Anas belajar banyak dari ayahnya tentang kesabaran, kegigihan dan menahan ujian. Sambil mengangkat tangannya ke atas, Ummu Anas berdo’a agar Allah SWT membalas orang-orang Israel yang telah membunuh ayahnya dan memutuskan kasih sayang darinya.

Satu Respons to “PESANAN UNTUK ISTERI PEJUANG”

  1. wardatul asrar Says:

    salam, ummi =)

    kte copy sikit entry yg mnarik ni..

    syukran kathir..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: