Ramadhan Kareem – Jika benar Maaf itu bermakna

Doa malaikat Jibril menjelang Ramadhan ” “Ya Allah tolong abaikan puasa ummat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal yang berikut: * Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jikamasih ada); * Tidak berma’afan terlebih dahulu antara suami isteri; * Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya. Maka Rasulullah pun mengatakan Amiin sebanyak 3 kali. Dapatkah kita bayangkan, yang berdo’a adalah Malaikat dan yang mengamiinkan adalah Rasullullah dan para sahabat , dan dilakukan pada hari Jumaat. Oleh itu SAYA TERLEBIH DAHULU.  Mohon maaf dari semua yang mengenali diri ini samada kesalahan yang tersurat tersirat yg melukakan atau menempiaskan kemarahan maupun kesedihan.

Memang kata maaf itu mudah amat untuk diungkapkan tetapi tanpa keikhlasan bukan sahaja Allah tahu, manusia pun boleh membacanya.   Ada yang kata, ungkapkanlah kata maaf itu agar terlepas dari tanggungjawab antara manusia, selebihnya terpulang pada Allah.

Kesimpulannya jika benar kemaafan yang tulus itu dipinta, lahirkanlah dengan kata2 dan perlakuan selain kata2 maaf itu kerana sekadar “maaf” yang dipinta untuk melepaskan beban di dada mungkin manusia boleh memafkannya tetapi apakah tidak ingin kita menyembuhkan luka yang kita hiris di hati mereka yang pernah kita sakiti?  Kita sahaja yang mampu benar2 menyembuhkan.  Jika benar ingin habluminaannas dan ukhuwah itu dibina, bukan sekadar mengikat dan menyambungnya, pasti kita perlu membajainya setiap waktu secara konsisten.  Dengan teknologi Web 2.0 kini kita tiada alasan seperti sms tak berjawab, tiada kredit, tiada masa, telefon tak dapat, telefon tak diangkat dan seumpamanya…Wallahualam.

Sahabat waktu senang memang ramai tetapi sahabat masa susah hanya mereka yang ikhlas menyayangi kita, mereka yang tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada kita kecuali kasih sayang yang tulus.  Mengapa boleh cari jalan untuk bersama mereka di waktu senang tetapi banyak alasan untuk membajai kasih-sayang dengan teman yang tiada apa-apa kecuali kasih yang kita tidak tahu betapa harganya begitu tinggi hingga kita susah dan semua teman waktu senang sekadar menyatakan rasa sedih atas apa yang kita lalui; masa itu nanti mungkin kita benar2 dapat melihat kilauan di celah kaca yang kini telah retak seribu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: