Bagaimana Membuka Hati dan Mensucikannya

Salam kembali.  Posting ini menggabungkan sumber dari blog Bro. Hamzah (posting tentang Taaruf kerana Allah) dgn TV show Bro. Hilal Langit Ilahi (tentang Bagaimana Membuka Hati) untuk tajuk ini.   Mungkin 2 kali duduk baru siap kerana pagi ni kena lapor usulan student Dr. Azah.  Menyelam kejap sambil minum air🙂.
Baca sampai habis posting ni.  InsyaAllah pasti ada sesuatu yang lekat di hati …nanti ummi masukkan juga satu lagi video Bro. Hilal Langit Ilahi (posting video tersebut tentang kemanisan Islam tetapi relevan dengan tajuk ummi tentang mensucikan hati) …pasti insyaAllah visual pasca-tontonnya dalam pemikiran kita yang tekal dapat membantu kita sentiasa peka dalam misi sepanjang hayat…misi memsucikan hati…
Seperti dalam wall FB pagi tadi, jika menilai kualiti amalan seseorang maka harus kita tahu hati budinya.  Bagaimana melihat hati budi seseorang…sukar menilainya.  Pendekata kualiti amalan bergantung kepada kualiti hati dan sebaliknya kualiti hati boleh dinilai dari kualiti amalan.  Wallahualam.
Jom tengok TVshow Langit Ilahi dari Bro. Hilal.  Walaupun tajuknya tentang kemanisan Islam tetapi analoginya relevan…kita takkan merasa kemanisan Islam jika hati kita dikotori dengan perasaan hasat dengki, tidak pernah rasa cukup untuk sentiasa mensyukuri nikmatnya malah boleh lagi kufur nikmat dan sebagai-bagainya.
Petikan di bawah ni ummi ambil sebenarnya nak ulas tentang kerelevanannya dalam menjaga ukhuwah di rumah sesama kita tetapi dah tak sempat sebab nak buat report usulan student Dr. Azah ni…cuba fikir sendiri dulu apa yang cuba ummi kaitkan tips menyentuh hati ini dalam menjaga hubungan kita sekeluarga.  Nanti ada masa ummi ulas dalam posting lain.
 

Al-Marhum Abbas Assisi mengajukan lapan cara untuk menghafal nama kenalan baru dalam rangka persaudaraan kerana Allah:
(1) – Hendaklah kita tanamkan rasa ingin dan suka menghafal nama orang lain. – BH ; Kita letakan niat dan keazaman untuk menghafal nama seseorang dan mengingatinya.
(2) – Ketika sedang berkenalan, hendaklah kita siap untuk menghafal namanya – secara lengkap atau sebahagian saja— lalu mengingat-ingat dan memakainya pada saat itu juga tatkala bercakap-cakap. – BH ; ketika berbual-bual kali pertama kita boleh menggunakan ganti namanya dengan namanya sendiri.
(3) – Nama biasanya terdiri dari tiga bagian: namanya sendiri, nama orang tuanya, dan nama keluarganya. Nama yang paling disukai oleh pemiliknya adalah namanya sendiri atau kuniah-nya. (sebutan nama yang dikaitkan dengan anak laki-laki tertua, seperti Abu Khalid, Ummu Khalid, dan sebagainya). Jika Kita tambahkan pada nama itu nama keluarganya, itu akan lebih baik. Biasanya nama keluarga yang satu dengan yang lain tidak sama jadi sangat mudah untuk dihafal, seperti As-Siisi. Adapun nama-nama seperti Muhammad, Ali, Hasan, atau Sa’ad akan sangat banyak dijumpai, sehingga agak sukar menghafalnya.
(4)- Ketika berkenalan dengan nama yang baru, Kita harus mengingat orang-orang yang mempunyai nama yang sama – yang telah Kita kenal sebelumnya – agar mudah untuk menghafal. – BH ; ini penting untuk membezakannya. Apa tah lagi di Malaysia ini ramai yang mempunyai nama yang sama.
(5)- Pada waktu berkenalan, Kita harus memperhatikan wajah dan keadaannya; apakah ia berjanggut, memakai kaca mata, bagaimana warna kulit, suara, bentuk tubuhnya, pekerjaannya, serta di mana dan bagaimana perkenalan itu berlangsung.- BH ; pemerhatian dan pandanganlah wajahnya dengan penuh kasih sayang dan berikanlah peluang untuk kita mengenalinya lebih dekat.
(6)- Untuk memantapkan ingatan, Kita boleh menulis nama-nama tersebut, dan setiap kali bertemu hendaklah Kita memanggil mereka dengan nama-nama tersebut. Jika tempat tinggalnya jauh, hendaklah Kita mengirim surat kepadanya, kerana ini mempunyai impak yang amat besar dalam mempererat hubungan kita dengan mereka. Surat menyurat itu sendiri merupakan sarana dalam pendidikan. – BH ; sediakan buku khusus untuk mencatat nama individu yang baru kita kenali. Ia sangat praktikal!
(7)- Ketika bertemu lagi, Kita harus mengingat-ingat pertemuan-pertemuan sebelumnya dan pertemuan yang pertama kali, kerana ini dapat membantu kita dalam mengingat namanya dengan cepat.- BH ; proses recall ini sangat baik untuk latihan penajaman fikiran. InsyaAllah
(8)- Berkenalan dengan seseorang merupakan pintu bagi kita untuk berkenalan dengan teman-temannya, hingga kita mempunyai data nama yang amat banyak. Kita pun harus berusaha agar nama-nama itu tetap melekat di kepala.- BH ; ia adalah amalan yang sangat mulia dan tinggi di sisi Allah SWT.
Rujukan [3]
Taaruf Kerana Allah SWT. – Komentar seorang hamba
(1) – Kekadang dalam persahabatan walaupun sudah lama berkenalan, bersahabat, bergaul dan bergurau – kita perlu kemaskinikan (update) taaruf kita dengannya. – Banyak sebenarnya yang kita terlepas pandang dan tidak tahu sebenarnya. Bak kata sahabat saya – ia umpama proses menghangatkan semua persahabatan yang sudah lama sedia terjalin.
(2)- Selalu sahabat-sahabat saya sebut, kalau kita ini ingin benar-benar taaruf dengan seseorang biasanya kita perlu [a] bermusafir bersamanya, [b] makan bersamanya [c] tidur bersamanya [d] berprogram bersamanya [e] pernah melihat keadaan dirinya marah & sedih. – Wallahu’alam, mungkin betul, mungkin tidak. Atau macamana?
(3) – Saya bersyukur kerana dapat bertaaruf dengan ramai sahabat-sahabat, rakan-rakan dan teman-teman yang baik dan soleh sepanjang kehidupan saya. Selalu memperingatkan saya ketika lupa, selalu menasihati saya ketika alpa dan selalu menegur kita tersalah bicara. Inilah sebahagian daripada kebahagiaan dan kenikmatan saya.

 

(4) – Sekarang ini saya sedang mengemaskinikan taaruf saya dengan sahabat-sahabat saya yang telah lama kami bina hubungan ukhuwah ini. Fokus data dan maklumatnya ialah kerja dimana? – Sudah kahwin ke belum? dan anak sudah berapa orang?.(‘’,).
[1] Al-Hujurat (49) : 10
[2] Az-Zukhruf (43) : 67
[3] Abbas As Sisi, Bagaimana Menyentuh Hati
Terlalu banyak perkara yang mengecewakan.  Apabila meletakkan harapan yang tinggi bila jatuh terhempas sakitnya amat terasa.  Bila letak harapan yang biasa capaiannya mudah malah letaknya lebih rendah dari apa yang diunjurkan.  “Jawapannya moderasi.”
Sehubungan itu apa yang cuba disampaikan awal pagi tadi belum boleh diletakkan setara ketinggian hati budi yang ingin dicapai.  Maka biarlah kita fahami selami hayati alami amali  dulu apa yang terungkap dalam 2 video ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: